Pembangunan 3 TPI di Kukar Terus Berprogres

0 1,766

Kaltimpedia.com, Tenggarong – Dinas Kelautan dan Perikanan Kutai Kartanegara (DKP Kukar) tengah membangun Tempat Pelelangan Ikan (TPI). Ada tiga TPI yang dibangun, berlokasi di Kecamatan Samboja, Anggana dan Kota Bangun.

DKP Kukar juga telah mengalokasikann anggaran sebesar Rp 22 miliar untuk membangun tiga TPI tersebut. Sumbernya berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Ketiganya ditargetkan rampung pada akhir tahun 2023 ini.

Kepala DKP Kukar, Muslik menerangkan, untuk TPI di Samboja sudah selesai terbangun bersamaan dengan pembangunan dermaganya. Tapi dermaga ini masih dalam proses penyelesaian. Untuk perampungannya juga akan diselesaikan akhir tahun ini dan tahapannya sudah memasuki proses lelang proyek.

Kemudian, TPI yang di Anggana juga sudah berproses dan tinggal tahap terakhir untuk penyelesaian beberapa proses pembangunan yang dirasa kurang, seperti penurapan dan pengerukan. 

Lalu, TPI di Kota Bangun sudah tahap perluasan dan jembatan untuk akses masuk juga sudah dikerjakan. Muslik menyebut, pada dasarnya seluruh pembangunan tiga TPI sudah berprogres dan hampir selesai.

“Targetnya penyelesaian  paling tidak pertengahan Desember sudah bisa selesai semua,” katanya belum lama ini.

Keberadaan TPI dirasa penting karena memudahkan nelayan dalam memasarkan ikan hasil tangkapannya di lokasi yang memadai. Tujuan lainnya, melalui TPI bisa membantu mendata produksi yang lebih akurat. 

“Data yang kita dapatkan juga lebih akurat. Kemudian pembinaan kita juga lebih mudah terkait penanganan mutu hasil. Sehingga ketika dipasarkan masih dalam kondisi yang baik,” sambung Muslik.

Pemerintah berkomitmen siap memfasilitasi masyarakat sesuai arahan Bupati Kukar, Edi Damansyah yang sangat fokus membangun pertanian dalam arti luas. Bupati ingin menjadikan Kukar sebagai lumbung pangan, apalagi lebih dari 60 persen ikan di Kukar menyuplai kebutuhan Kalimantan Timur (Kaltim). 

“Tinggal kita melakukan penguatan penguatan agar produksi bisa meningkat terus dan tetap terjaga, terutama beberapa program-program kita untuk mendukung supaya nelayan dan pembudi daya ikan bisa terus berkembang,” tandasnya. (adv)

Leave a comment